64.

22 September 2015

Aku tiba di Bandara Soekarno-Hatta sekitar pukul 1 petang. Sempat makan dalam flight Malindo Air sebab tak tau lagi bila akan berjumpa makanan. Last minute Nov setuju untuk ambil di bandara.

Sewaktu di departure hall KLIA2 ada seorang ibu duduk di sebelah aku. Aku lagi ngobrol dengan dia:

+ Kamu sendirian ke Jakarta?

– Iya..

+ Jakarta itu lebih serem dari Kuala Lumpur.. Saya ini orang tua.. Risau lagi kamu tu sendiri, perempuan pulak.

Aku tersenyum cuma.

DSC05594b

Aku dan Nov ke pusat kota Jakarta dengan bas Damri. Mujur ada dia, kalau tidak tercangak-cangak la aku sorang-sorang di Jakarta. Aku langsung takde Google apa-apa mengenai Jakarta. Ini kali ke-2 aku ke Jakarta sejak Mei 2008 dulu.

Kami langsung ke Blok M, Matahari Mall. Kata Nov di sini ramai anak-anak gaul selalu berkumpul. Di lantai paling bawah, ada banyak lot kedai yang jual buku-buku second hand dan juga buku-buku cetak rompak. Aku beli 4 naskhah karya terbaru Andrea Hirata bertajuk Ayah. InsyaAllah kalau jumpa Gramedia, aku akan beli yang ori. Hehehe Sempat juga beli sehelai legging.

Sebelum pukul 5 kami dah gerak balik ke kaus (bilik sewa) Nov di Cengkareng. Macetnya mintak ampun. Singgah di kedai dekat rumah dia untuk beli dua kotak Antangin. Aku jadi sedikit kesal kerana Antangin dalam bentuk pil dah tak dijual. Semua Antangin sekarang dalam bentuk paket sirup.

Waktu malam dalam pukul 9 Nov bawa aku keluar makan Mi Tek Tek dan minum air kelapa. Walaupun tak lapar sangat tapi aku habiskan juga. Enak!

Sepanjang malam aku tak boleh tidur sebab kepanasan dan nyamuk berdengung di telinga.

Advertisements