93.

Gosh. I’ve never been happier and felt very healthy.

This is my 3rd week into gluten-free, dairy-free and soy-free diet and owh.aim.gee, my health condition has been greatly improved. I incorporated L-Glutamine twice a day and also bentonite clay and jojoba oil in my daily beauty regime and the result: WHY I ONLY DISCOVERED THEIR EXISTENCE IN 2016???

I am not sick, just in case you’re wondering. I am healthy, but I want to be healthier. I have gassy problem which I suspect derived from leaky gut issue, hence gluten-free, dairy-free, sugar-free and soy-free diet.

Remember my shoulder pain which I thought caused by yoga? Naahhh. It could be from leaky gut issue as well. And guess what? After 3 weeks of gluten-free, dairy-free, sugar-free and soy-free diet — my shoulder pain has been dramatically subsided.

So yes, I am back with my full blast daily yoga routine, normally accompanied by muzik gamelan which was surprisingly matched with all the asanas (yoga poses). haha

Yoga (with the right teacher) literally changed my life. Actually there was a glitch for the past two days but to my own surprise, I don’t feel stressful at all. I went to yoga class yesterday and guess what? I FELT EXTREMELY HAPPY AFTER THE CLASS! Memang luar biasa sebab diri aku yang dulu (sebelum praktis yoga dan amalkan healthy diet), akan rasa sangat stressful disebabkan these glitches. Tetapi kini tidak lagi!

I am now accepting and loving myself more than ever, jadi aku sangat berusaha untuk jaga:

  • tubuh badan (through yoga, swimming, hiking, probiotics, healthy diet)
  • minda (through travelling, reading, I have 7 more books to complete the list of 40 books I read this year)
  • jiwa (through solat, read and understand the Quran, meditation and gratitude)

Lagi pula, I am a registered organ donor since 2014. Which means, bila aku mati nanti organ-organ aku boleh digunakan oleh sesiapa yang memerlukan. 🙂 Sebenarnya, benda ni juga menjadi sebuah motivasi untuk kita sentiasa menjaga kesihatan – so that our body will still benefit others walaupun bila sudah mati nanti.

Advertisements

88.

IMG_0313

Perjalanan adalah tentang sudut pandang.

(Dan) Sudut pandang itu relatif. Perjalanan itu bukan untuk bicara benar salah, bukan untuk mengubah dunia. Perjalanan menembus zona bukan untuk memaksakan sudut pandang kita pada mereka, ataupun menelan mentah-mentah sudut pandang mereka. Perjalanan adalah belajar untuk melihat dari berbagai sudut pandang, memahami sudut pandang, dengan menjadikan mereka – orang-orang biasa dalam kehidupan biasa – sebagai tokoh utama kisah.

-Agustinus Wibowo, Titik Nol, m/s 439.

Dan ini pula yang sering aku katakan dan mudah-mudahan benar menyerap ke dalam diri aku sendiri: Mengembara (perjalanan) itu adalah satu proses panjang yang sepatutnya mengubah diri kita ke arah yang lebih baik. Sedikit demi sedikit, secara perlahan-lahan, agar perubahan itu mampu bersifat kekal dan dapat dibudayakan dalam kehidupan sehari-hari. Sudah namanya juga ‘proses’ maka sudah tentu butuh waktu. Budaya meraikan diversiti, misalnya. Tanpa melalui proses panjang ini, dapat kita lihat berapa ramai di antara kita yang dikatakan pergi ‘mengembara’ tetapi tetap pulang sebagai orang yang sama.

86.

29918501Ini reviu aku untuk buku Lemoi tulisan Cikgu Hanisah:

Setiap hal yang dilakukan dari hati akan sampai ke hati. Itu aku percaya.

Aku mengenali Cikgu Hanisah sudah beberapa lama, meskipun hanya di alam maya. Mengikuti kisahnya di Lemoi dan ditemani wajah-wajah tulus anak-anak orang asli suku Semai sememangnya menjemput satu perasaan luar biasa. Jadi, apabila Lemoi tiba di tangan aku daripada penulisnya sendiri (terima kasih Pos Malaysia!), aku tanpa berlengah terus mula menghadam. Satu muka demi satu muka:

Ada sesetengah kisah yang bikin air mata jantan aku bergenang;

Ada yang buat aku tersengih sendiri dan;

Ada yang menjadikan aku pause diam berfikir sejenak kemudian sambung baca.

Himpunan anekdot di dalam Lemoi adalah kisah-kisah jujur malah sangat sederhana. Tidak ada kisah perempuan dianiaya kemudian diselamatkan lelaki yang nantinya menjadi suami. Tidak ada Tan Sri, Datuk dan Datin serta nama-nama watak yang mengembangkan bulu roma.

Lemoi adalah koleksi kisah pengorbanan dan ketulusan dalam menggalas amanah di pundak. Lemoi adalah naratif kehidupan manusia kecil berjiwa besar yang begitu bersemangat meraikan hidup meskipun serba kekurangan. Liku-liku hidup pahlawan tak didendang: para guru SK Lemoi, disampaikan dengan penuh santai dan humor – mengingatkan aku pada seni menghargai hal-hal sepele: keupayaan untuk menertawakan diri sendiri, sesuatu yang tak mampu dilakukan oleh semua orang.

Akhir sekali:

Lemoi ditulis dari hati. Ini aku percaya.

78.

Screen Shot 2016-01-22 at 2.22.22 PMI’ve been participating in Goodreads reading challenge since 2011. Dari tahun 2011 sampai 2014, jumlah buku yang nak baca sentiasa sama – 50 buah buku setahun. Tapi tahun lepas, aku kurangkan jadi 40 buah buku setahun. Juga tahun ini. Sebab aku rasa semakin usia meningkat, aku perlu banyakkan baca buku-buku yang serius dan betul-betul bermakna serta boleh mengubah sisi-sisi negatif aku. Bila meletakkan sasaran terlalu tinggi, aku jadi cenderung untuk baca sebarang buku, terutamanya yang nipis tapi tak bererti. Hanya supaya objektif menghabiskan 50 buah buku setahun tercapai. Tanpa mengambil kira faktor kualiti buku-buku tersebut.

Setakat ini aku berjaya habiskan 2 buah buku:

Ini aku baca sewaktu travel di Australia. Tapi kalau sudah namanya sedang travel, memang susah untuk aku habiskan walau sebuah buku. Waktu malam atau waktu terluang selalunya aku isi dengan menulis travel journal. I was planning to watch the movie too, but yet to be done. Ada banyak movies yang sedang menunggu turn untuk ditonton. Malam ini aku nak habiskan filem Everest.

Cheryl Strayed adalah penulis buku Wild. Filemnya juga aku dah tonton. Secara ringkas, buku ini adalah kompilasi kolum Dear Sugar yang dikelolakan oleh Cheryl Strayed sendiri suatu ketika dahulu. Cheryl menerima surat-surat daripada para pembaca yang menceritakan dilema masing-masing dan Cheryl memberikan nasihat/pandangan berdasarkan pengalaman hidupnya sendiri. Lebih kurang macam ruangan Cik Seri Siantan lah ni.

Pada aku, ada nasihat/pandangan Cheryl yang sesuai, ada yang tidak. Cheryl berpegang pada pandangan ‘suka-hati-aku-nak-buat-apa-yang-penting-aku-gembira’. Because.. let’s admit it. Selagi hidup di dalam planet ini, kebebasan mutlak sebenarnya tidak wujud dan hanyalah sebuah utopia. Atau sebenarnya ada? Manusia adalah makhluk sosial yang memerlukan peraturan untuk membentuk peradaban. Kayu pengukur tinggi atau rendahnya nilai manusia adalah melalui peradaban. Dan di dalam peradaban, sifat-sifat kemanusiaan mendapat tempat yang tertinggi. Apakah sifat kemanusiaan yang paling penting? Salah satunya adalah keupayaan untuk menghormati dan meraikan perbezaan. Dengan kata lain, perbezaan (pandangan, politik, agama, pegangan hidup) diraikan bagi membentuk sebuah peradaban, maka secara tidak langsung ‘meraikan perbezaan’ itu sendiri menjadi salah satu peraturan untuk hidup sebagai manusia di atas muka bumi ini.

Sejarah sudah menunjukkan betapa banyaknya kita selaku manusia bereksperimen untuk mencapai kebebasan mutlak. Dan sekiranya kebebasan mutlak itu wujud, adakah ia benar-benar memberikan kegembiraan/kebahagiaan? Menarik untuk dibincangkan dan dikupas bersama tetamu hujung minggu ini. Dan aku perlu ulang baca buku Free Will  oleh Sam Harris.

57.

7824322

Sekarang aku tengah baca buku ni. Between Shades of Gray. Langsung tak ada kena-mengena dengan Mr. Grey dan Anastasia, ok? 😉

Buku ni termasuk di dalam genre Young Adult (YA). Buku-buku YA yang sedang meletup macam The Fault in Our Stars, Wonder, Socks Are Not Enough buat aku rasa menyampah bila baca. To me, those are overrated books. Tapi yelah. Bagaimanalah seorang makcik dapat menyelami pemikiran anak-anak muda zaman sekarang, kan?

But not this book.

Buku ni berlatar belakangkan kekejaman Soviet Union terhadap golongan borjuis di Lithuania, yang dipindahkan ke concentration camp di Siberia sewaktu WWII. Menyebut tentang H!tler dan Stal!n, bagaimana negara-negara Estonia, Latvia dan Lithuania dibahagi-bahagikan sesama mereka. Maka, turut terselit mengenai h0l0caust. Well.. Kita semua biasa dengar tentang kisah-kisah h0l0caust. Sampai satu masa, aku rasa muak dan pada aku cerita h0l0caust sudah terlalu dilebih-lebihkan.

Don’t get me wrong.

Memang h0l0caust kejam, tak berperikemanusiaan dan sebagainya. Books like The Book Thief, Maus I and II, The Reader are absolutely awesome and a must-read. Tapi kita jarang dengar perihal ethnic cleansing di Iraq, Syria, Afrika atau dari belahan dunia yang lain. Adakah nilai nyawa manusia tak sama dan bergantung pada bangsa dan negara? To me, that is totally unfair.

Jadi, buku Between Shades of Gray ni menghidangkan satu lagi untold story mengenai kekejaman Soviet Union. Aku tak habis baca lagi. Tapi setakat ni, jika dibandingkan dengan The Fault in Our Stars, buku ini jauh lebih layak mendapat perhatian.